merdeka

Tuesday, June 27, 2006

Tjoet Njak Dhien

Tjoet Njak Dien
By Benny Ohorella and Zaynab El-Fatah
An Australian and Indonesian Co-operative Effort
Originally published in 1999
Tjoet Njak Dien as a prisoner
Tjoet Njak Dien

(Cut Nyak Dhien)

1848 – 1908
Aceh Province
Indonesia.
"A History of one Muslimah’s dedication to Islam on the Indonesian Archipelago."
An Australian and Indonesian Co-operative Effort

President Sukarno decreed on Presidential Decree Number 106, on May 2nd 1964, that Tjoet Njak Dien was a National Heroine.

Tjoet Njak Dien did not die in her own land or amongst her own people. She died as "Ibu Perbu," which means "The Queen", a name given to her by the local people in Sumedang, West Java. The local people never knew that this gracious and religious prisoner, bought to them by Dutch Soldiers on December 11th 1906, was, in fact, the famous Heroine of Aceh Province. Dien had fought the Dutch from the jungle for 25 years.

We know from other modern studies, such as "The Rope of God" by Siegel (1969), how strong the spirit of Jihad is amongst the Acehnese. However, what that book does not reveal, is how the women are ready to join and lead in Jihad also. These are other heroine’s names that we are familiar with and our apologies for any others who have not been mentioned.

Tjoet Meutiah
Tjoet Gambang (Kambang)
Keumala Malahajati

(Keumala was an Acehnese Admiral who commanded an Acehnese fleet to fight the Portuguese in Malacca).

Dien, who was active in writing and delivering speeches on the beauty of Jihad, was born in 1848 into Acehnese nobility. Her father, Teuku Nanta Setia was an Uleebalang (commander, or literally, Sultan’s military officer) of VI Mukim of the Sagi XXV Military District. Nanta Setia’s ancestor was Panglima Nanta (Chief Commander), a descendant from Sultanah Tajjul Alam, an Acehnese ambassador (also a woman) for Pagaruyung Sultanate in West Sumatra. Dien’s mother was also from an Uleebalang family, the Uleebalang of Lampagar.

Having married young (in 1862), to Teuku Ibrahim Lamnga, a son of Uleebalang of Lam Nga XIII, Dien soon realised, as the daughter and the wife of commanders of Army divisions, that she would have to farewell them when war broke out against the Dutch.

Her two most beloved left her on March 22nd 1873, to fight Jihad and succeeded expelling the Dutch from Aceh. Even the Acehnese army succeeded in killing the Dutch Army commander, General Kohler, in the battle to defend Kutaraja, the Acehnese capital. She was happy to see them both back safe.

On December 11th 1873, the Dutch invaded Aceh again, lead by General Van Switten. They had returned with a vengeance and 7,000 well-equipped infantrymen who managed to break the Acehnese line, on December 22nd 1873. Dien was parted from her husband and father for a longer period, this time.

This second invasion was better prepared and better planned than the first invasion. The Dutch advanced carefully and in an orderly manner, until succeeding in capturing the capital. The Sultan was forced to leave the capital and began the guerrilla war against the Dutch. Dien, this time, followed her father and her husband into the jungle. She sacrificed everything, her jewellery, her comfortable life and her health.

Tragically, during the guerrilla war, Nanta Setia, (her father) and Ibrahim Lamnga (her husband), were attacked heavily, surrounded and after fierce fighting, both were killed. This battle is known as the "Battle of Sela Glee Tarun." Most of the troops were killed also and it was thought to be due to a betrayal by Habib Abdurrahman.

Participating directly, as she was, in Jihad, Tjoet Nyak Dien took over both her late husband’s and father’s army commands and led them in guerrilla warfare from the jungle. She re-built these units and led them successfully. A far cry, from living like a princess, in VI Mukim. This is significant in the history of Muslimahs and which led to her eventual recognition as a National Heroine of Indonesia and indeed the entire Ummah.

While leading these guerrilla army units, she met another army commander from Meulaboh, West Aceh, by the name of Teuku Umar, who was one of Dien’s relatives. He was fascinated with her refusal to mourn her husband and father, because she said she should be happy that her two most beloved had reached the most noble status and died as a Shaheed in Jihad.

They soon married and together led the two armies into a series of successful assault missions. Dien had one daughter with him whose name was Tjoet Gambang. Tjoet Gambang was to follow her Mother’s example. Some years later, after the destruction of Dien’s army, Tjoet Gambang married Teungku Di Buket, son of the most famous Ulama and guerrilla leader, Teungku Cik Di Tiro. It is commonly thought that Tjoet Gambang died a martyr in 1910, two years after her Mother’s death in exile.

Around 1875 Teuku Umar (her husband) made a strategic move, seen as a betrayal by those unaware at the time. Both of them came out of the jungle and surrendered to the Dutch.
Their clever ploy was to lie to the Dutch, so when they came out of the jungle they said. Quote: "they realized they had done wrong so they wanted to re-pay the Dutch by helping them destroy the Acehnese resistance." Un-quote.

The Dutch were very pleased that such dangerous enemies were willing to help them. In gratitude, they decorated her husband with a Medal of Honour and called him "Teuku Johan Pahlawan", which means the greatest hero. They also made her husband commander in chief of a Dutch army unit with full authority.

They kept their plan a secret, even though they were continuously accused of being traitors by their own people. Their intention was to study Dutch strategy ,while slowly replacing as many as they could of the Dutchmen in the unit with Acehnese men. These Acehnese men were from their guerrilla army units. When the numbers of Acehnese in this army were sufficient, Dien’s husband proposed a false plan to the Dutch, claiming that he wanted to attack an Acehnese base.
Dien and her husband left with all of the troops and the Dutch heavy equipment, weapons and ammunition, never to return.

This raised the ire of the Dutch and huge operations were launched to capture both Dien and her husband Umar. The guerrilla army, however, were now armed with the best equipment stolen from the Dutch and returned its identity to the strategic guerrilla army. They began to heavily attack the Dutch while General Van Switten was replaced, humiliated and disgraced. His replacement, General Pel, was quickly killed and the Dutch army was in chaos for the first time.
Dien and Umar applied repeated pressure on occupied Banda Aceh (Kutaraja) and Meulaboh (her husband’s former base) and the Dutch had to continuously replace its Generals. The mighty guerrilla army that was created, trained and led by this formidable pair, was successful.
A gruesome history was to follow, however, when General Van Der Heyden was installed and never to be forgotten by the Acehnese.

Brutal and bloody massacres of men, women and children in innocent villages took place, when the inhumane General Van Der Heyden engaged the "De Marsose" units. They were so savage that they were almost impossible to defeat. Most of the troops of "De Marsose" were Christian Ambonese. They destroyed everything in their path, including property and villages, as well as the people. These units caused even the Dutch soldiers to feel sympathy for the Acehnese, and eventually, Van Der Heyden dissolved the "De Marsose" units. These events may, however have paved the way for the following General’s success, as many people who were not involved in Jihad had lost their lives or their loved ones lives, their property or indeed all of their loved ones and property. Fear and grief may have then weakened the remaining broader population.

General van Heutz exploited that fear and began to bribe local Acehnese to spy on the rebel army and act as informants. It wasn’t long before the Dutch soldiers found Dien’s husband and he was killed on Umar’s attack mission to Meulaboh on February 11th 1899. It was known as a betrayal by the informant named Teuku Leubeh.

When Tjoet Gamgang (her daughter) heard of her father’s death she began to cry and was slapped by her Mother (Dien) who then hugged her and Dien is quoted as having said:
Quote: As Acehnese women, we must not shed tears for anyone who becomes a Shaheed" Unquote. (A Shaheed is one who dies in Jihad)

Tjoet Njak Dien’s husband, Teuku Umar’s death, left Dien alone again to lead the rebel army. Weakened then by advancing age, Dien, with her army, retreated further into the jungle. Trying not to mourn over her late husband, Dien continued to lead this rebel army, assisted by her army officers, such as Pang Laot Ali and Pang Karim. This army fought until its final destruction in 1901 and it consisted of men and women. Pang Laot Ali who felt sorry for Dien’s condition, hoped that the Dutch might give medical treatment for her. He deserted to the Dutch and bought the Dutch army into Dien’s camp in Beutong Le Sageu. They were completely caught by surprise and fought to the last man and woman except for Gambang and Dien. Pang Karim was said to be the last man to defend Dien with his sword until his death. Only due to her blindness was Dien captured and even then she held a rencong (a traditional Acehnese dagger) in her hand trying to fight the enemy. Her daughter Gambang, however escaped deep into the jungle, where it is known that she continued the resistance in the spirit of Jihad as her Mother and Father had done. There is little information to be found about Tjoet Gambang. Our humble apologies for being unable to provide more information than this at this time.

Exiled by the Dutch, Dien’s arrival in Sumedang in her worn out clothes and accompanied by other Acehnese political prisoners, naturally drew the attention of the Regent Suriaatmaja as a faithful Muslimah. The male prisoners demonstrated obvious respect to this small, old lady, but the Dutch soldiers were forbidden to reveal the identities of the captives. See insert photograph, page 1.

Due to their obvious deep religious nature, especially Tjoet Njak Dien, they were placed with the local Ulama, named Ilyas. Ulama Ilyas quickly realised that his guest, who could not speak their language nor them hers, was indeed a scholar in Islam and became known as "Ibu Perbu"(The Queen). Her sound Islamic knowledge and her ability to recite Al-Quran beautifully earned her the invitation to instruct on Islam.

"Ibu Perbu "or Tjoet Njak Dien taught Al-Quran in Sumedang, West Java, until her death on November 8th 1908. She was buried as "Ibu Perbu" in the cemetary of Sumedang’s nobility in Gunung Puyuh, in the outskirts of Sumedang.

By 1960, those Sumedang locals who could have recollected who "Ibu Perbu"was, had passed away. However, information came from the Dutch Government based on official letters in "Nederland Indische", written by Kolonial Verslag, that Tjoet Njak Dien, rebel leader from Aceh Province, had been placed in exile in Sumedang, West Java. There had only ever been one Acehnese female political prisoner sent to Sumedang. It was realized then, that"Ibu Perbu" was in fact Tjoet Njak Dien and was then recognized by President Sukarno as a National Heroine.

A small Acehnese Mosque (meunasah) was built near the cemetery in her memory.

May Allah (SWT) have mercy on her soul.

Sunday, May 21, 2006

King of Atjèh 1650-1750


King of Atjèh 1650-1750

Map of Sumatra 1753

View of Atjèh 1650-1750

Atjèh ca. 1665

Atjèh 1665


Atjèh ca. 1644

Banda Aceh Achem, Achin, Atjeh 1607

Achin 1603

Saturday, May 20, 2006

KOMPLEK BERSEJARAH KUBURAN RAJA-RAJA PASAI


KOMPLEK KUBURAN RAJA-RAJA PASAI
Lokasi Desa Blang Mee Kec.Samudera (15 Km dari Kota Lhokseumawe)

******************************************



NISAN SULTAN MALIKULSALEH

Arti yang terpatri pada batu nisan Sultan Maliku Saleh: "Ini kubur adalah kepunyaan almarhum hamba yang dihormati, yang diampuni, yang taqwa, yang menjadi penasehat, yang terkenal, yang berketurunan, yang mulia, yang kuat beribadah, penakluk, yang bergelar dengan Sultan Malikul Salih". (Tanggal wafat, bulan Ramadhan tahun 696 Hijrah/1297 Masehi)
Pada bagian belakang terpatri: Sesungguhnya dunia ini fana. Dunia ini tiadalah kekal Sesungguhnya dunia ini ibarat sarang yang ditenun oleh laba-laba Demi sesungguhnya memadailah buat engkau dunia ini.Hai orang yang mencari kekuatan. Hidup hanya untuk masa pendek saja . Semua orang di dunia ini tentu akan mati.
****************************************************************
MATA UANG KERAJAAN SAMUDERA PASAI DARI MASA KE MASA BAHAN DASAR: EMAS


















I. ALKISAH peri mengatakan ceritera yang pertama masuk agama Islam ini Pasai; maka ada diceritakan oleh orang yang empunya ceritera ini negeri yang di bawah angin Pasai-lah yang pertama membawa iman akan Allah dan akan Rasul Allah. .........(etc.) ...

II. Maka diceritakan oleh orang yang empunya ceritera sekali persetua pada zaman Nabi Muhammad Rasul Allah salla'llahu 'alaihi wassalam tatkala lagi hayat hadhrat yang maha mulya itu, maka sabda ia pada sahabat baginda di Mekkah, demikian sabda baginda:

"Bahwa ada sepeninggalku itu ada sebuah negeri di bawah angin Samudra namanya. Apabila ada didengar kabar negeri itu maka kami suruh kamu sebuah kapal membawa perkakas dan kamu bawa ia orang dalam negeri masuk agama Islam serta mengucap dua kalimah syahadat.

Syahdan lagi akan dijadikan Allah Subhanahu wa ta'ala dalam negeri itu terbanyak dari pada segala wali Allah jadi dalam negeri itu. Adapun pertama ada seorang fakir di negeri Mengiri namanya. Ia itulah kamu bawa serta kamu ke negeri Samudra itu".
Maka tersebutlah perkataan Merah Silu ... (etc.)

Hatta maka beberapa lamanya kemudian dari pada hasrat Nabi salla'llahu'alaihi wassalam wafat, maka terdengarlah kabarnya kepada syarif yang di Mekkah ada suatu negeri di bawah angin bernama Samudra. Maka oleh khalifah syarif, maka ia menyuruh sebuah kapal akan membawa segala perkakas alat kerajaan ke negeri Samudra. ... (etc.)

Adapun Sultan Muhammad itu daripada anak cucu hadrat Abu Bakar al-Siddik radhi Allahu'anhu. Maka sultan menyuruh hantarkan segala makan-makanan dan segala nikmat akan Syekh Ismail. Setelah sudah sampailah segala makan-makanan itu sultan pun merajakan seorang anaknya yang tuha di negeri Mengiri itu akan gantinya kerajaan. Maka baginda dua beranak dengan anaknya yang muda itu memakai pakaian fakir meninggalkan kerajannnya turun dari istananya lalu naik kapal itu. Maka katanya kepada orang dalam kapal itu:
"Kamu bawa hamba ke negeri Samudra itu".
Maka pada hati orang yang dalam kapal itu:
"Bawa inilah fakir yang seperti sabda Rasul Allah salla'lahu'alaihi wassalam itu".
Maka fakir itu pun dibawanyalah naik ke kapal itu lalu berlayar; hatta maka beberapa lamanya di laut. Sebermula maka bermimpi Merah Silu, dilihatnya dalam mimpinya itu ada seorang-orang menumpang dagunya dengan segala jarinya dan matanya ditutupnya dengan empat jarinya, demikian katanya:
"Hai Merah Silu, ujar olehmu dua kalimah Syahadat".
Maka sahut Merah Silu:
"Tiada hamba tahu mengucap akan dia". Maka ujarnnya:
"Bukakan mulutmu".
Maka dibukakannya Merah Silu maka diludahinya mulut Merah Silu itu rasanya lemak manis.Maka ujarnya akan Merah Silu:
"Hai Merah Silu, engkaulah Sulatan Malikul Saleh namamu sekarang. Islamlah engkau dengan mengucap dua kalimah syahadat itu dan segala binatang yang hidup lagi halal engkau sembelih maka kau makan dan yang tiada disembelih jangan kau makan. Sebermula dalam empat puluh hari lagi ada sebuah lagi ada sebuah kapal datang dari Mekkah. Barang segala katanya dan barang segala perbuatannya yang berpatutan dengan segala pekerjaan agama Islam orang yang dalam kapal itu, janganlah engkau lalui dan hendaklah engkau turut barang pengajarannya".
Maka ujar Merah Silu:
"Siapakah tuan hamba ini?"
Maka sahut suara dalam mimpi itu:
"Akulah Nabi Muhammad Rasul Allah salla'llahu 'alaihi wassalam yang di Mekkah itu.
" Maka ditinggalkannya tangannya daripada dagunya itu.
Maka sabda Rasul Allah s.a.w. akan Merah Silu itu:
"Tunduklah engkau ke bawah."
Maka tunduklah Merah Silu ke bawah serta jaga ia dri tidurnya. ...´(etc.)
... (etc.)

Sebab itulah maka dinamai Samudra itu negeri Darussalam, karena tiada sekaliannya orang itu dengan digagahinya dan dengan tiada dimusakatkannya dan tiada dengan diperlelahkannya pada mengerjakan kerja mauk agama Islam. ... (etc.)

III. Setelah itu maka Sultan Malikul Mahmud itulah kerajaan di Pasai dan Sultan Malikul Mansur itulah kerajaan di Samudra itu. Maka kedua negeri yang kedua itu pun terlalu ramai dan memberi segala rakyat dalam negeri itu dan beberapa dari pada gajah dan kuda ... (etc.) Maka terdengarlah warta masa itu ke diri raja Siam, maka raja Siam pun menyuruh melengkap perahu sekira-kira seratus buah banyaknya besar kecil akan mendatangi negeri Pasai. ... (etc.) Maka pad kedua pihak lasykar itu banyaklah mati dan luka ... (etc.)


Maka daripada sangat dharab perang itu jadi gembitalah maka daripada kedua pihak layskar itu banyaklah mati dan luka. Bermula panglimanya yang bernama Talak Sejang itu kena panah di dadanya terus ke belakangnya lalu matilah ia. Maka sorak orang Pasai pun gemuruh seperti tegar. Kemudian dari itu maka patahlah perang rakyat Siam lalu lari membuang belakang cerai berai tiada berketahuan; yang lari ke darat habis dibunuh oleh orang Pasai dan yang lepas ke laut itu lalu naik ia ke perahunya lalu ia berlayar pulang menuju negeri Siam. Maka sultan pun kembalilah ke istananya, dengan kemenangan dan dengan sukacitanya. ... (etc.)

IV. Hatta maka beberapa lamanya dalam kerajaan, maka pada suatu masa datang sebuah kapal Keling dari benuanya. Maka ada seorang Yogi (ahli Yoga) dibawanya dalam kapal keling itu, terlalu amat sakti Yogi itu. ... (etc.)

V. Alkisah, maka tersebutlah perkataan Tuan Puteri Gemerencang, anak Ratu Majapahit di negeri Jawa, karena Tuan Puteri itu tiada bersuami, sebab ia hendak bersuamikan daripada segala anak raja yang bijaksana dan perkasa. Maka Tuan Puteri itu ... (etc.)


Sebermula yang sudah tertulis itu ada kira-kira sembilan puluh sembilan orang yang sudah tertuliskan oleh Tun Perpatih Cin itu, hingga masuklah ia ke negeri Pasai. Demi ... (etc.)


Maka Tuan Puteri pun minta do'a lah kepada Allah subhanhu wata'ala, demikian bunyinya:
"Ya ilahi, ya rabbi, matikanlah kiranya hambamu dan tenggelamkan ghurab (kapal) hambamu dalam lalut Jambu Air ini dan pertemukan kiranya hambamu dengan Tun Abdul Jalil itu.
" Hatta maka dengan takdir Allah Ta'ala, maka ghurab itu pun tenggelamlah dalam laut itu ... (etc.)

VI. Alkisah, maka tersebutlah perkataan selang beberapa lamanya maka sang Nata memberi titah kepada Patih Gajah Mada dan Temenggung Macan Legara dan Demang Siang Perkuasa dan Senapati Anglaga. ... (etc.)

SURAT / TULISAN PADA MASA KERAJAAN SAMUDERA PASAI


PETA TERITORIAL KERAJAAN SAMUDERA PASAI



TOPOLOGI KERAJAAN SAMUDERA PASAI

Friday, May 12, 2006

Paradoks Putri Betung:

Problem Kekuasaan Perempuan dalam Sejarah Aceh

Judul: Gender, Islam, Nationalism and The State in Aceh: The Paradox of Power, Co-optation and Resistance
Penulis: Jacqueline Aquino Siapno
Penerbit:Routledge Curzon, London
Cetakan: I, 2002
Tebal: xxi + 240 halaman

SEBUAH kedai kopi di Ulee Kareeng, Banda Aceh, 1997. Pekerja itu melewati saya ketika mengedarkan cangkir-cangkir kopi ke penjuru meja. Ia kembali ke tempat saya untuk menyodorkan secangkir teh yang tak dipesan. "Tadi saya pesan kopi!" protes saya. Ia terpaku dengan sorot mata tajam menghunjam. Ketika teman (laki-laki) menegaskan pesanan saya, barulah ia beranjak dan berbisik-bisik kepada temannya. Seketika mata-mata yang hadir di situ memusat ke arah saya.

PEKERJA itu kembali dengan secangkir kopi, seraya bertanya, "Kakak sudah kawin?" Kini giliran saya terenyak. Menyadari hanya seorang diri di tengah asap rokok, kopi, dan kumis-kumis lebat, saya merasa telah berada di "wilayah laki-laki". Lazimnya, perempuan pergi ke kedai kopi hanya untuk membeli (dan meminumnya di rumah), tetapi bukan mengudap di tempat. Maka tak heran jika saya segera ditanyakan siapa "pemiliknya", adakah di antara tujuh teman laki-laki yang duduk bersama saya itu adalah "kakak laki-laki", "suami", atau "ayah" saya. Sebab sungguh tak lazim bagi perempuan berada di "wilayah laki-laki" tanpa disertai muhrimnya.

Anehnya, ketika dalam pembicaraan kami menyebut beberapa nama tokoh perempuan Aceh, si pekerja dan beberapa temannya itu tampak sangat memuja Tjut Nyak Dhien, Panglima Keumalahayati, ataupun Tjut Meutia dengan berujar, "Perempuan-perempuan Aceh sangat hebat".

Pengalaman di kedai kopi itu memberi pelajaran tentang tiga hal. Pertama, adanya segregasi wilayah berdasarkan jenis kelamin. Kedua, perempuan tersubordinasi ke "pemiliknya" yang disebut muhrim, yakni ayah, saudara laki-laki, ataupun suami. Ketiga, adanya pengakuan terhadap kekuasaan perempuan di masa lalu.

Pelajaran pertama dan kedua tampak paralel karena wilayah perempuan itu di rumah tangga, maka jika ia keluar menuju wilayah publik harus disertai oleh "pemiliknya"-atas nama keamanan, kepatutan, dan apa pun itu. Tetapi menjadi bertentangan dengan pelajaran ketiga karena kekuasaan tokoh perempuan di Aceh-seperti yang disebut-sebut pekerja kedai kopi tadi. Pengakuan terhadap kekuasaan perempuan di masa lalu itu bertolak belakang dengan tiadanya pengakuan terhadap kekuasaan perempuan saat ini meskipun situasi politik yang mereka alami serupa, yakni konflik yang mengedepankan penyelesaian laras panjang. Inilah problem yang cukup mengganggu dalam memahami Aceh.

Reduksi problem jender

Snouck Hurgronje pernah melakukan riset (1906) untuk mengumpulkan haba jameun (haba = kabar, jameun = kuno), yakni cerita lisan (oral story) yang beredar di kampung, dan hikayat, hadihmaja (pemeo, yang acapkali mengandung unsur pamali), yang di dalamnya terdapat kisah perempuan. Selain itu juga dilaporkan siklus kehidupan perempuan sejak perkawinan, kelahiran, dan kematian.

Sementara itu, tulisan A Hasjmi (1983) menyebutkan nama-nama pemimpin perempuan yang menjadi raja di Pase, yakni Ratu Nihrasyiah Rawangsa Khadiyu (1400-1427); Sri Ratu Tajul Alam Safiatuddin di Kerajaan Darussalam (1641-1675), anak Sultan Iskandar Muda, dan mantan istri Sultan Iskandar Tsani; Sri Ratu Nurul Alam Naqiatuddin (1675-1678), anak angkat Safiatuddin; Sri Ratu Zakiatuddin Inayat Syah (1678-1688) dan Sri Ratu Kamalat Syah (1688-1699), anak angkat Safiatuddin.

Selain itu, juga terdapat tulisan tentang panglima perempuan, Laksamana Keumalahayati yang memimpin laskar Inong Bale (laskar janda) di zaman Sultan Riayat Alaudin Sjah IV (1589-1604) untuk mengusir angkatan laut Belanda di bawah pimpinan Cornelis de Houtman (1506-1599). Di masa pemerintahan Sultan Riayat Alaudin Sjah V (1604-1607) dibentuk Suke Kaway Istana (Resimen Pengawal Istana) yang terdiri dari Si Pai’ Inong (prajurit perempuan) di bawah pimpinan Laksamana Meurah Ganti dan Laksamana Muda Cut Meurah Inseuen. Kedua laksamana perempuan itu berjasa membebaskan Iskandar Muda dari tahanan Sultan Riayat Sjah V yang konon bejat moral dan kelak tahanan itu menjadi raja adiluhung di Darussalam.

Di zaman Sultan Iskandar Muda, tradisi prajurit pengawal istana perempuan masih dilanjutkan, dan di antara Divisi Pengawal itu yang paling terkenal adalah Divisi Keumala Cahya. Disebutkan pula bahwa perempuan Aceh telah menjabat sebagai Uleebalang (kepala pemerintahan daerah), seperti Cut Asiah, Pocut Meuligoe, dan Cut Nya’ Keureuto. Pada era Aceh berperang melawan Belanda, terdapat seorang panglima perang perempuan sekaligus alim ulama yang lahir di Lam Diran pada tahun 1856 bernama Teungku Fakinah. Tradisi panglima perempuan di medan perang mewarisi ke generasi Tjut Nyak Dhien, Pocut Baren, Cut Meutia, Pocut Biheu, dan Cutpo Fatimah.

Tulisan-tulisan itu hanya semacam pencatatan adanya nama-nama perempuan, dan tak menjawab problem jender dalam masyarakat Aceh. Meski demikian, negeri ini lebih beruntung dibandingkan dengan negeri-negeri Nusantara lain, seperti Pulau Seram, Kep Kei, Flores, yang mempunyai sejarah kekuasaan perempuan tetapi belum terdokumentasi.

Penulisan tentang perempuan Aceh oleh kebanyakan peneliti mereduksi problem jender dalam sistem sosial dan relasinya dengan kekuasaan ekonomi dan politik. Kita hanya memperoleh data bahwa para pemimpin perempuan itu berasal dari lapis elite, keturunan raja-raja, bangsawan, ataupun alim ulama yang hidup tanpa cela. Kita tak pernah tahu bagaimana para pemimpin perempuan itu berjuang sebagai perempuan di tengah tradisi kemaharajaan Aceh. Kita hanya dapat membaca keberadaan mereka ketika dihadapkan pada musuh dari luar, seperti kaum kolonial Eropa. Namun, kita tak pernah tahu keberadaan mereka di dalam relasi pembentukan identitas orang Aceh. Sebab, yang tampak di depan mata kita adalah fakta dan simbol segregasi ruang, baik berupa teritori, ekonomi, politik, maupun sosial berdasarkan jenis kelamin. Saya teringat hadihmaja dari seorang teman di sana, katanya, "Perempuan ibarat sumur, laki-laki ibarat timba, tak mungkinlah sumur mencari timba!" komentarnya terhadap gerakan para aktivis perempuan, yang menurutnya seperti virus sampar dari Jakarta yang dibawa ke Aceh.


Problem dari kedai kopi itu dijawab oleh Jacqueline Aquino Siapno. Karya yang diterbitkan Routledge-Curzon pada 2002 dengan judul Gender, Islam, Nationalism and the State in Aceh:
The Paradox of Power, Co-optation and Resistance ini sejatinya merupakan disertasi untuk memperoleh gelar doktor pada Universitas California-Berkeley. Dengan menggunakan metode sejarah, etnografi, dan literatur, ia telah membuka khazanah penafsiran mengenai sejarah politik perempuan di Aceh. Ia menemukan bukti-bukti dari manuskrip Melayu Kuno dan cerita lisan tentang adanya sistem matrifokal dan gagasan kekuasaan perempuan dalam tradisi kemaharajaan. Meski manuskrip itu memakai dasar penulisan patriarkis, tetapi ia menemukan narasi yang mengedepankan perempuan-perempuan supernatural, semacam bidadari atau peri yang datang dari antah berantah, perempuan sakti yang memiliki kekuasaan.

Sebaliknya, dalam tradisi kemaharajaan ini ia menemukan adanya kebebasan dan kondisi egaliter perempuan di pedesaan (baca kelas jelata) Aceh. Bukti-bukti ini meyakinkan argumentasi Jacqueline bahwa kekuasaan perempuan di Aceh dimarjinalkan oleh hegemoni nilai-nilai baru yang diaurakan Islam dan nasionalisme pascakemerdekaan. "Persaingan" dalam sistem kekuasaan di Aceh itu, antara masyarakat matrifokal dan Islam, terkadang membuka ruang negosiasi hingga kekuasaan perempuan diakui tetapi diturunkan menjadi agen atau perantara lahirnya kekuasaan laki-laki. Dua bukti representasi kekuasaan perempuan di Aceh yang ditemukan Jacqueline adalah tentang Putri Betung dan istri Pak Pande.

Hikayat Putri Betung

Alkisah dalam Hikayat Aceh dan Hikayat Raja-raja Pasai, asal-usul yang menurunkan kemuliaan dan kebesaran Sultan Iskandar Muda yang bertakhta di Aceh Darussalam dan raja-raja Samodra Pase (Aceh Utara) adalah rahim bidadari yang diberi nama Putri Betung. Ia adalah anak bidadari yang ditemukan Raja Muhammad di hutan. Raja mengangkatnya sebagai anak dan kelak dinikahkan dengan Merah Gajah, anak raja Ahmad, saudara tua Raja Muhammad. Versi Hikayat Aceh menyebutkan perkawinan Putri Betung dengan Merah Gajah melahirkan dua anak, laki-laki dan perempuan, masing-masing bernama Sultan Ibrahim Syah dan Putri Sapiah. Sementara versi Hikayat Raja-raja Pasai menyatakan bahwa Putri Betung melahirkan dua anak laki-laki bernama Merah Silu yang selanjutnya bergelar Sultan Malik As Shaleh, pendiri Kerajaan Samodra Pase, dan Merah Hanum.

Kisah Putri Betung ini menarik untuk disimak karena selain memiliki simbol sebagai Rahim Mulia, yang menjadi perantara lahirnya raja-raja besar, juga memiliki cacat tubuh. Lazimnya, seorang putri adalah perempuan yang digambarkan cantik jelita, dengan tubuh sempurna, dan perilaku patut. Namun, menurut Hikayat Aceh, di bagian kanan dagu sang putri ditumbuhi sehelai rambut panjang dan berwarna putih mencolok. Sang suami, Merah Gajah yang bergelar Raja Syah Muhammad, tak senang terhadap "ketaksempurnaan" di tubuh istrinya. Pada suatu hari, sang raja meminta agar istrinya mencabut "rambut asing" di tubuhnya itu. Permintaan ini ditampik sang putri dengan alasan jika rambut itu dicabut niscaya akan terjadi perceraian di antara mereka. Sang raja diam saja, namun di saat melihat sang istri sedang tidur, dicabutnya "rambut asing" tadi. Maka terjadilah… dari dagu sang dewi, dari liang bekas cabutan rambut, mengalir tiga titik darah putih, Putri Betung pun meninggal.

Kejadian itu membuat Raja Muhammad, ayah Putri Betung, marah. Dikirimnya pasukan untuk menyerbu Raja Muhammad Syah hingga terbunuh. Ketika mendengar sang raja terbunuh, Raja Ahmad pun marah, lalu mengirim pasukan untuk menyerbu Raja Muhammad. Dua bersaudara itu pun berperang hingga musnahlah dua kerajaan itu.

Jadi, dari rahim Putri Betunglah lahir raja-raja, yang uniknya diakui oleh kemaharajaan Aceh Darussalam dan Samodra Pase. Kedua kemaharajaan itu bersaing memperebutkan Putri Betung, yang berasal dari dunia supernatural, untuk melegitimasi kebesarannya. Serupa dengan ini adalah raja-raja Mataram yang selalu dikisahkan beristri Ratu Kidul. Artinya, keadiluhungan seorang raja dikarenakan menguasai dua dunia, supernatural dan natural. Sedangkan Merah Gajah, selaku ayah yang menurunkan raja-raja besar itu, tak diketahui asal-usulnya. Meski begitu, kekuasaan Putri Betung itu hanya ditempatkan sebagai perantara atau agen yang melahirkan raja-raja besar (baca: kekuasaan laki-laki).

Hal ini dinyatakan Jacqueline sebagai konstruksi negosiasi dari ketegangan "perkawinan" matrifokal, yang mendominasi kekuasaan perempuan, dengan Islam, yang menghegemoni kekuasaan laki-laki, pada waktu itu. Lalu, untuk melenyapkan Putri Betung dibuat paradoks cacat tubuh sebagai pemicu penghancuran asketisme. Diskursus matrifokal menjadi tersubordinasi ke Islam, yang mengagungkan raja sebagai "khalifah Tuhan di Bumi", sedangkan para bidadari dari dunia supernatural seperti Putri Betung dienyahkan ke wilayah mitos dan ritual.

Diskursus yang berlainan diambil dari kisah Istri Pak Pande (dari kata pandir), yang berlatar hidup di pedesaan. Perempuan ini digambarkan memiliki karakter aktif, mobilitas tinggi, dan bertubuh perkasa. Setelah kawin, Pak Pande tinggal di rumah istrinya (matrifokal). Tetapi Pak Pande ini pemalas, setiap hari hanya duduk-duduk saja di samping rumah, sementara istrinya menyelenggarakan seluruh pekerjaan rumah tangga.

Suatu hari sang istri berkata kepada Pak Pande, "Daripada duduk-duduk malas begitu, lebih baik pergi ke sungai cari deut-deut buta (’ikan buta’)." Pergilah Pak Pande dengan membawa segala peranti penangkap ikan. Setiba di sungai, ia menggali semacam kanal agar ikan-ikan sungai masuk ke situ, lalu menyumbat muara kanal, dan mulai bekerja hingga siang untuk mengeringkan airnya. Segala ikan besar dan kecil, udang, kerang, dan berbagai jenis binatang sungai itu mulai tampak. Pak Pande menangkap satu per satu ikan itu untuk dilihat apakah ada yang bermata buta. Hasilnya nihil! Maka pulanglah Pak Pande dengan perasaan lunglai. Istrinya menanyakan hasil kerjanya yang dijawab dengan rasa sedih, "Tak ada yang buta ikannya".
Mendengar jawaban itu, sang istri geram dan memaki kebodohan suaminya karena yang dimaksud deut-deut buta bukanlah ikan bermata buta, melainkan berarti ikan apa saja. Setelah itu sang istri pergi ke sungai, dan betapa suka citanya melihat berbagai ikan dalam berbagai ukuran, hasil kerja Pak Pande tadi, telah tersedia di situ. Hasil kerja Pak Pande tadi diolah sang istri.

Berbagai kebodohan lain dilakukan Pak Pande hingga sang istri merasa tak sanggup bertahan hidup bersama suami yang bodoh. Maka ia pun berniat minggat dari rumah, meninggalkan suaminya. Ia siapkan perbekalan ke dalam karung goni, lalu meletakkannya di dekat pintu.
Ketika sang istri tertidur, Pak Pande terbangun dan mendapati makanan dalam karung goni tadi. Ia pun memakannya dan tertidur di dalam karung goni. Keesokan hari, sang istri mengambil karung itu dan minggat dari rumah. Ternyata Pak Pande tetap ikut serta di dalam karung yang dipanggulnya. Perjalanan cukup panjang hingga mereka memutuskan tinggal di rumah raksasa yang diusir Pak Pande dengan muslihat. Istri Pak Pande membuka ladang di sekitar rumah, sementara Pak Pande hanya bermain musik, drum, dan serunai milik raksasa.
Cerita lisan itu merepresentasikan istri Pak Pande yang memegang kuasa atas penciptaan ruang-ruang berkegiatan hidup dan pembagian kerja secara seksual di dalamnya, termasuk memelihara tradisi sistem kepercayaan dalam kampungnya (nya = perempuan) seperti kenduri untuk nenek moyang. Tradisi ini masih kita jumpai sampai sekarang. Ketika terjadi pengungsian, ibu-ibu Aceh dari pedesaan itu mengadakan peusijeuk, yakni kenduri untuk menciptakan rasa sejuk, damai, dan selamat.

Pembagian kerja secara seksual semacam itu masih berlaku hingga kini. Seperti yang terjadi pada, sebut saja Pak Malim, yang tinggal di Pidie. Ia beristri dua. Keduanya memiliki mata pencaharian sendiri, istri pertama membuat emping melinjo, sedangkan istri kedua berdagang kerajinan di pasar. Ketika saya tanya apa kerja Pak Malim, dijawabnya: "Duduk saja di kedai kopi bertemu orang". Artinya, pada waktu itu adalah "berpolitik". Jelasnya, ia termasuk sukarelawan yang mendata korban operasi militer sejak 1989.

Jender versus Islam

Jacqueline Siapno, yang kini mengajar Ilmu Politik di Melbourne Institute of Asian Languages and Societies, University of Melbourne, berkunjung ke Aceh pada tahun 1992, 1993, dan 1996, saat operasi militer dan pelanggaran hak asasi manusia berlangsung. Seminggu setelah menetap di Banda Aceh tahun 1996, ia dipanggil aparat keamanan dan diinterogasi oleh enam orang berkaitan dengan risetnya. Aparat itu menginformasikan adanya jurnalis asing dan peneliti yang telah terbunuh dan karena itu mereka menawarkan perlindungan selama masa riset. Jacqueline ditanya secara rinci tentang daerah penelitiannya, dan nama-nama orang yang dijadikan responden. Ia kemudian menunjukkan surat izin dari LIPI, MUI, Bakin, dan lembaga-lembaga lainnya. Seorang di antara mereka yang menjadi ketua berujar, "Oke, tapi anda mesti ingat bahwa ini di Aceh, meskipun anda mendapat surat izin yang selengkap itu namun semuanya tak terpakai di sini!"

Selama tinggal di Aceh, ia bertemu dengan aktivis perempuan, aktivis hak asasi manusia, dan masyarakat Aceh secara umum. Selain itu ia juga mewawancarai sejumlah orang Aceh yang mengungsi ke Malaysia dan Singapura dan juga pernah bekerja sebagai penerjemah orang Aceh di New York yang meminta suaka politik pada 1998. Maka, ia mengenal trauma orang-orang Aceh yang hidup dalam ruang kekerasan, produk konflik bersenjata yang berkecamuk di sana.

Dalam situasi operasi militer semacam itu, ia menyaksikan tampilnya perempuan sebagai perantara (agen) yang melakukan sejumlah muslihat, semacam negosiasi, dengan aparat militer.
Muslihat, dalam pemaknaan orang Aceh, adalah strategi bertahan menghadapi tekanan, yang jika dijabarkan meliputi, pertama, kemampuan memimpin di belakang layar dan bukan di garis depan. Kedua, kemampuan menggunakan bahasa tubuh sesuai dengan situasi. Ketiga, kemampuan merayu sebagai ungkapan negosiasi yang taktis. Keempat, kebijaksanaan untuk membaca di balik ihwal yang tampak tak penting namun sebenarnya penting. Kelima, menunggu dan sabar, mengulur keadaan, namun bukan berarti kompromi. Kiasan muslihat ini terdapat dalam puisi Aceh lama, yang disebut lheuk jago meulet, (lheuk adalah sejenis burung) yang menggunakan kecerdikan dan daya pikatnya untuk menghadapi musuh.

Politik perempuan Aceh di tengah konflik bersenjata dan kekerasan negara adalah menggunakan lheuk jago meulet, dalam hal yang acapkali tidak serta-merta merupakan kepentingan perempuan untuk menonjolkan kekuasaannya. Gaya politik yang melekat pada perempuan Aceh ini tak jarang menimbulkan ketegangan dengan subyektivitas politik feminisme yang sedang menggeliat di sana.

Hikayat Putri Betung sebagai representasi kompromi antara kekuasaan perempuan dalam hegemoni kekuasaan laki-laki terinstitusi dalam sistem sosial Aceh hingga saat ini. Tampilnya pemimpin perempuan Aceh di medan perang masa lalu pada dasarnya adalah melanjutkan posisi perjuangan suaminya yang telah gugur. Perempuan itu tampil setelah menjanda.
Contohnya adalah institusi Inong Balee.

Ratu Nihrasiah, Ratu Safiatuddin, Panglima Keumalahayati, Tjut Nyak Dien, dan lainnya tampil di garis depan menggantikan kepemimpinan dan perjuangan suami masing-masing. Kekuasaan perempuan itu ada di dalam hegemoni kekuasaan yang beridentitas keacehan. Identitas ini sendiri merupakan dialektika dari perkawinan dan persaingan tradisi "indigenous" dengan Islam hingga disebut Islamnya orang Aceh berbeda dengan gerakan politik Islam. Dalam pandangan "Islamnya orang Aceh", sistem nilai ini membebaskan perempuan, tetapi dengan kasus razia jilbab yang terjadi sejak 1999, pandangan pembebasan itu menjadi bermakna kebalikannya di mata orang di luar Aceh. Razia jilbab berubah menjadi pemaksaan atas tubuh perempuan dan termasuk pelanggaran hak asasi manusia. Ketika Orde Baru merekonstruksi posisi perempuan sebagaimana termaktub dalam Panca Dharma Wanita, yang mengutamakan tugas perempuan sebagai pendamping suami, terjadi kembali perkawinan dan persaingan antara kekuasaan perempuan dari tradisi "indigenous" Aceh versus hegemoni patriarkal Orde Baru, dan antara perempuan sebagai perantara yang terhegemoni patriarkal Islam versus hegemoni patriarkal Orde Baru.

Hegemoni yang berlapis-lapis ini mengenyahkan perempuan Aceh ke kesunyian yang terdalam. Pemimpin perempuan di masa lalu seperti Keumalahayati, Teungku Fakinah, Tjut Nyak Dhien dibuang ke wilayah mitos (seperti nasib Putri Betung), diagungkan, dipuja, tetapi kehilangan entitas politiknya. Hal ini senada dengan rintihan Tuan Putri Kusuma Dewi, dalam karya Amir Hamzah, Sultan Alauddin Riayat Syah: "… Mak, beginilah rupanya menjadi permaisuri itu, dijunjung tinggi ditayang-tayang, dirum-rum, dipuja-puja, tetapi semuanya hampa belaka, aku sendiri kesunyian…" (hal 72). Tak heran jika terjadi situasi paradoksal di kedai kopi Ulee Kareeng.

Wajar pula jika para aktivis perempuan dan akademisi, khususnya di Aceh, berjarak jauh dengan kekuasaan perempuan yang tertulis dalam sejumlah manuskrip dan cerita lisan. Hingga saat ini kelangsungan yang masih dapat dimatarantaikan ke narasi tersebut adalah peranan perempuan sebagai perantara (agen) politik. Tentunya Jacqueline Siapno tak bermaksud menulis karya yang hanya dibahas dalam forum diskusi dan disimpan di rak buku. Ia pasti mendedikasikan temuannya untuk memaknai secara lebih progresif peran perempuan di Aceh sebagai agen politik perlawanan.

Ruth Indiah Rahayu, Pekerja Sosial di Kalyanamitra dan Kelompok-kelompok yang Bekerja untuk Resolusi Konflik

Tentang Aceh Masa lalu

Sejak musibah tsunami menimpa saudara-saudara kita di Aceh, saya jadi berniat untuk membuat sebuah tulisan tentang kilas balik Aceh yang dahulu merupakan sebuah negeri berdaulat:
Kesultanan Aceh Darussalam.
Sebuah kerajaan di bawah naungan Islam yang pernah mencapai masa-masa keemasannya dalam bidang dakwah Islam, kekuatan militer, dan perdagangan. Tulisan ini sebagian besar bersumber dari koleksi Ensiklopedi Islam saya dan beberapa situs internet luar negeri. Sebelumnya, izinkan saya mempersembahkan sebuah pantun, (Chik Sofyan asal Banda ke Langsa jalan kaki tulisan hamba tak seberapa jikalau hina janganlah dimaki :)
Aceh: Sebuah Kilas Balik


Aceh menangis, porak poranda. Ratusan ribu orang maud dan hilang ditelan ganasnya gelombang tsunami. Sedangkan ratusan ribu lainnya berada dalam pengungsian dengan masa depan yang belum menentu. Banyak orang berkata, kehidupan seperti roda pedati. Ada kalanya di atas, ada kalanya pula di bawah.

Sejak era kemerdekaan sampai sekarang, Aceh memang kerap kali dirundung nestapa. Pengorbanan rakyat Aceh yang menyerahkan perhiasan dan harta benda mereka untuk ditukar dengan sebuah pesawat udara pertama yang bangsa ini miliki, Seulawah, dibalas dengan air tuba oleh elit pemerintah di Jawa. Aceh sempat dijadikan sebuah keresidenan di bawah provinsi Sumatera Utara pada era Bung Karno dahulu. Pembagian kekayaan yang tidak seimbang antara daerah dengan pusat pemerintahan memicu terjadinya pemberontakan oleh rakyat Aceh yang dipanglimai Teungku Daud Beureuh. Pemberontakan mereka akhirnya ditumpas habis oleh militer dan Daud Beureuh diganjar hukuman atas tuduhan makar.

Ketidakadilan itu terus berlanjut hingga era orde baru. Pemberontakan tetap bergejolak, kali ini oleh kelompok yang menamakan dirinya Gerakan Aceh Merdeka (GAM). Hal ini memaksa pemerintah pusat memberlakukan Daerah Operasi Militer (DOM). Alih-alih menjaga keamanan, militer menjadi ancaman baru bagi segenap rakyat Aceh. Banyak warga sipil tak bersalah yang ditangkap dan diculik oleh militer. Ribuan perempuan jadi janda dan ribuan anak jadi yatim. Banyak pula perempuan Aceh yang diperkosa oleh oknum-oknum militer. Aceh merana.

Kembali ke masa lima abad yang lalu, mungkin orang-orang pada masa itu tak akan ada yang mengira bahwa Aceh akan terpuruk seperti sekarang ini. Tahun 1514, telah berdiri sebuah kerajaan berdaulat di bawah naungan Islam di ujung pulau Sumatera bernama Kesultanan Aceh Darussalam dengan Ali Mughayat Syah sebagai sultan pertama. Dalam kitab Bustan as-Salatin, kitab kronik raja-raja Aceh, disebutkan bahwa Sultan Ali Mughayat Syah mendirikan Kesultanan Aceh sebagai pengganti beberapa kerajaan Islam sebelumnya, seperti Samudera Pasai, dan kemudian Malaka yang telah jatuh ke tangan Portugis, dan mempersatukan dua kerajaan kecil, Mahkota Alam dan Darul Kamal. Pusat Kesultanan adalah Banda Aceh Darussalam, yang juga disebut Kuta Raja.

Dalam perkembangannya, Aceh dikenal dengan armada militernya yang kuat. Armada Portugis yang dipimpin oleh Jorge D. Brito menyerang Aceh pada 1521, namun pasukan Aceh di bawah pimpinan Sultan Ali Mughayat Syah berhasil mengalahkannya. Lalu pada 1547 dan 1568, Sultan Alauddin al-Qahhar menginvasi Malaka yang dikuasai Portugis. Menurut seorang musafir Portugis, Mendez Pinto, kala itu Aceh memiliki tentara dari berbagai negara, antara lain Turki, Cambay, dan Malabar. Sultan Alauddin juga telah membuka hubungan diplomatik dengan Kesultanan Turki Usmani. Tahun 1562, Sultan mengirim utusannya ke Istanbul untuk membeli meriam dari Sultan Turki.

Sultan Alauddin juga memelopori penyebaran Islam di pulau Sumatera. Ia mendatangkan ulama-ulama dari India dan Persia untuk menyebarkan dakwah Islam ke pedalaman Sumatera, mendirikan pusat dakwah Islam di Ulakan, dan membawa Islam ke Minangkabau dan Indrapura (sekarang wilayah Provinsi Sumatera Barat).

Aceh gilang-gemilang di bawah kekuasaan Sultan Iskandar Muda. Pada masa kekuasaannya, wilayah Aceh bertambah luas meliputi Sumatera Utara dan Semenanjung Malaya (kini Malaysia). Dengan armada militernya yang disegani, Aceh menguasai perdagangan lada di pesisir Sumatera Barat sampai Indrapura dengan Pariaman sebagai bandar terpentingnya. Sultan Iskandar Muda terus meneruskan perjuangannya mengusir Portugis dari Selat Malaka dan menguasai daerah-daerah penghasil lada. Penaklukan pada masa Iskandar Muda meliputi Pahang (1618), Kedah (1619), Perak (1620), dan kemudian Indragiri dan Batu Sawar, ibu kota Johor.

Sultan Iskandar Muda juga menjalin hubungan baik dengan daerah-daerah taklukannya di Semenanjung Malaya. Putrinya yang bernama Safiatuddin dinikahkan dengan seorang Pangeran Pahang, putra Sultan Ahmad Syah, Sultan Pahang. Kelak Iskandar Muda mewariskan mahkota sultannya kepada menantunya itu, yang setelah menjadi sultan bergelar Sultan Iskandar Tsani.

Sultan Iskandar Muda juga mendirikan Masjid Baiturrahman, masjid megah kebanggaan rakyat Aceh yang menjadi tempat berlindung dari ganasnya ombak tsunami beberapa waktu lalu.
Sultan juga menerapkan hukum Islam dengan tegas. Putranya, Meurah Pupok, dihukum rajam olehnya karena terbukti berzina dengan istri seorang perwira kerajaan. "Matè aneuk meupat djeurat, matè adat pattamita"; (“Mati anak ada makamnya, mati hukum kemana lagi akan dicari keadilan”,) begitulah ucapnya ketika penasihatnya mempertanyakan kebijakannya itu. Pada masa ini juga hidup ulama dan sufi besar Aceh Syamsuddin as-Sumatrani, yang juga pengikut seorang sufi bernama Hamzah Fansuri.

Hamzah menulis syair-syair sufistik berbahasa melayu yang diyakini sebagai syair melayu tertua dan belum ada tandingannya sampai saat ini. Hamzah Fansuri sendiri diduga hidup pada masa Sultan Alauddin Ri’ayat Syah Sayid al-Mukammal..

Mungkin juga belum banyak yang mengetahui bahwa Kesultanan Aceh pernah diperintah selama kurang lebih 58 tahun (1641-1699) oleh empat ratu (sultanah) secara berturut-turut. Keempat sultanah tersebut yakni, Safiatuddin Tajul Alam (putri Iskandar Muda dan janda Iskandar Tsani), Naqiyatuddin Nurul Alam, Inayat Syah, dan Kamalat Syah. Pada masa awal pemerintahan Sultanah Safiatuddin, banyak muncul ketidaksukaan sebagian orang yang tidak menerima kepemimpinan wanita. Di masanya hidup ulama besar Abdur Rauf Singkel sebagai ulama kerajaan menggantikan Nuruddin ar-Raniri yang pergi meninggalkan Aceh ketika Sultanah Safiatuddin naik tahta. Masyarakat Aceh mengenal Abdur Rauf Singkel sebagai Teungku Syiah Kuala, yang namanya diabadikan menjadi nama universitas negeri di Banda Aceh. Sultanah pada masa kekuasaannya juga menggalakkan pendidikan Islam melalui Jami’ah Baiturrahman di Banda Aceh, dan mengirim kitab-kitab karangan ulama Aceh dan Al Qur’an kepada raja-raja Ternate, Tidore, dan Bacan di kepulauan Maluku di samping guru-guru agama dan mubalig.

Kisah kepahlawanan dan keberanian rakyat Aceh melawan pendudukan Kolonial Belanda terekam dalam peristiwa Perang Aceh yang berlangsung selama 31 tahun (1873-1904). Perang ini tercatat dalam sejarah Indonesia dan Belanda sebagai konflik bersenjata terpanjang dan paling berdarah-darah (the longest and bloodiest war in Dutch-Indonesian History). Rakyat Aceh menyebut perang ini sebagai Prang Sabi atau Perang Sabil, yaitu perang di jalan Allah. Para pejuang Aceh beserta ulama dan uleebalang (hulubalang) dengan gagah berani bertempur mengusir pendudukan Belanda dan meyakininya sebagai jihad dalam membela agama dan negara. Salah seorang ulama yang juga sastrawan Aceh bernama Teungku Chik Pantee Kulu menulis syair-syair perjuangan berjudul Hikayat Perang Sabil. Syair-syairnya turut menggelorakan para pejuang dalam jihadnya mengusir musuh.

Pada awalnya, Kesultanan Aceh diakui kedaulatannya oleh Inggris yang menguasai Semenanjung Malaya dan Belanda yang menguasai Jawa dan sebagian Sumatera. Pengakuan ini dijamin oleh Treaty of London (Traktat Sumatera I) tahun 1824. Namun Belanda belum puas karena Aceh masih menguasai sebagian besar perdagangan lada di pesisir Sumatera. Belanda pun gencar menjalin hubungan dengan negara-negara barat lainnya dan akhirnya berhasil membuahkah Anglo-Dutch Treaty (Traktat Sumatera II) pada 1871. Traktat ini memberi keleluasaan bagi Belanda untuk menguasai Aceh dengan kekuatan bersenjata. Apalagi setelah melihat adanya pembicaraan antara utusan Aceh dengan konsul Amerika Serikat di Singapura makin menguatkan alasan Belanda untuk menyerang dan menguasai Aceh. Sebelumnya, Aceh memang sudah membuka hubungan dagang dengan Amerika Serikat. Pada 1790, kapal Amerika Serikat pertama kali berlabuh di Sumatera. Sejak saat itu sampai 1860, diperkirakan terdapat 967 kali perjalanan kapal Amerika ke Sumatera dan membawa hampir separuh dari produksi lada Aceh. Di antara pedagang Amerika Serikat yang datang ke Banda Aceh adalah Elihu Yale, yang namanya menjadi nama sebuah universitas ternama di Connecticut, Yale University.

Begitulah kilas balik Kesultanan Aceh Darussalam, yang kini sebagian wilayah pesisirnya luluh lantak diterpa tsunami. Semoga kejadian ini menjadi sebuah blessing in disguise, hikmah tersembunyi bagi rakyat Aceh. Musibah ini memang banyak menguras air mata kita semua, namun sangat mungkin untuk menjadi turning point, titik balik bagi Aceh dan rakyatnya yang sudah sejak lama dirundung duka dan derita. Kini saatnya menata kembali wilayah-wilayah yang musnah menjadi lebih baik dari sebelumnya. Tengoklah Jerman yang wilayahnya luluh lantak dibombardir tentara sekutu pada akhir Perang Dunia II, kini kembali bangkit menjadi kekuatan ekonomi dunia dan juga pusat pengembangan teknologi tinggi. Sangatlah mungkin bagi Aceh, apabila kita semua bersungguh-sungguh, untuk mengulangi masa-masa keemasannya dan bahkan melebihinya.

Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan ada kemudahan. Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain, dan hanya kepada Rabb-mu lah hendaknya kamu berharap.(QS Alam Nasyrah: 5-8)

Returneres til:Telio AS,Postboks 1203,Vika-0110 Oslo

Sunday, May 07, 2006

Gamba almahum Tengku Abdullah Syafi'i




Friday, May 05, 2006

Perjanjian Penghentian Permusuhan GAM-RI 9/12/02 Analisa rasional & akademik

Dutabesar Mr. S. Wiryono mewalikili pemerintah Republik Indonesia; Gen. Anthony Zinni sebagain anggota kelompok penasehat International HDC dari Amerika (berdiri); Mr. Martin Griffiths sebagai kesaksikan dari Henry Dunant Centre for Humanitarian Dialogue (HDC); dan Dr. Zaini Abdullah, mewakili GAM.

" Dengan kesepahaman umurn ini, dan untuk membawa proses damai maju ke tahap selanjutnya.", kedua belah pihak dengan ini menyepakati hal-hal berikut ini:

Pasal 1: Tujuan Penghentian Permusuhan dan Segala Tindak Kekerasan

a. Karena. kedua belah pihak telah bersepakat demikian, bahwasanya mulai saat ini permusuhan diantara mereka hendaklah dianggap sebagai sesuatu yang sudah berlalu, maka proses damai, yang diikuti oleb sebuah perjanjian pada tahap ini, akan dilanjutkan dengan membangun rasa kepercayaan yang lebih luas dan kedua belah pihak akan membuktikan, yang satu kepada yang lainnya, bahwa mereka adalah bersungguh-sungguh dalam mencapai tujuan muktamat.

b. Tujuan penghentian permusuhan dan segala tindak kekerasan antara kedua belah pihak adalah (i) melanjutkan ke tahap beikutnya proses damai, sebagaimana disepakati bersama pada tanggal 10 Mei 2002 di Swiss; (ii) untuk melanjutkan proses pembentukan rasa saling percaya dengan tujuan untuk menghilangkan segala kecurigaan dan menciptakan suasana yang positif dan bekerjasama yang akan membawa konflik di Acheh kepada suatu pengakhiran; dan, (iii) untuk memungkinkan, jika permusuhan dan tindakan kekerasan sudah terhenti, agar proses damai maju terus ke tahap berikutnya, yaitu penyampaian bantuan kemanusiaan, rehabilitasi dan rekonstruksi.

ANALISA
Yang perlu kita perhatikan dalam Pasal 1 ini adalah point (b), yang menentukan tujuan daripada Perjanjian ini. Pertama sekali, apakah "tahap seterusnya yang disepakati pada 10 Mei 2002"? Pada 10 Mei 2002 telah ditantangani sebuah Pernyataan Bersama (Joint Statement). JS ini, walaupun bukan secara lgeal merupakan sebuah perjanjian yang mengikat karena tidak ada butir-butir yang spesifik di dalamnya, tetapi merupakan komitmen moral kedua belah pihak sebagai dasar diskussi selanjutnya.

Joint Statement ini pula banyak merujuk kembali kepada kesepakatan 2-3 Februari. Kesepakatan ini juga bukan sebuah perjanjian yang mengikat tetapi merupakan komitmen moral juga. Menurut keterangan yang saya peroleh pihak Indonesia sering berusaha merubah isi kedua persetujuan tersebut, yang selalu ditentang oleh pihak Acheh yang berpendirian bahwa komitmen moral itu mesti dihormati sepenuhnya sebagai satu pertanda kejujuran.

Kesepakatan 2-3 Februari mengandung persefahaman bersama bahwa dialog selanjutnya akan diadakan dengan mengambil UU Nad sebagai starting point diskusi-diskusi selanjutnya dan bahwa HDC akan diperkuat oleh anggota-anggota International Wismen Group (Grup Orang-orang Bijak Antarabangsa). Pihak ASNLF setelah menolak penyertaan anggota-anggota group tersebut dari beberapa negara termasuk dari Malaysia dan Jepang, akhirnya menyetujui penyertaan anggota-anggota dari Thailand, Inggris, Yugoslavia, Swedia, dan US. Tahap selanjutnya yang paling penting yang disebutkan dalam kedua hasil pertemuan itu adalah diadakannya All Inclusive Dialogue melibatkan seluruh elemen masyarakat Acheh. Telah dibuat penjelasan yang mendetail dalam Analisa Mukaddimah tentang AID ini, jadi tidak perlu kita ulang kembali. Yang saya kira perlu dikupas adalah tentang langkah-langkah yang perlu menuju AID itu.

Pertama sekali, sebagaimana telah disebutkan, sebelum AID itu bisa diadakan makas harus ada SUASANA SELAMAT dan KEYAKINAN dalam masyarakat, termasuk dan terutama di pihak GAM, bukan saja untuk menyertai AID itu sendiri tetapi untuk berkampanye dan melakukan sosialisasi.

Pembinaan keyakinan (Confidence Building) itu adalah termasuk diantara syarat-syarat yang paling penting dari Perjanjian Penghentian Permusuhan ini. Umpamanya, bagaimana keyakinan (confidence) itu bisa timbul di kalangan masyarakat, sekiranya pihak-pihak yang bersimaharajalela melakukan keganasan selama ini tidak diadili? Bagaimana pihak sipil bisa yakin akan proses perdamaian sekiranya masih ada korban keganasan yang tidak mendapat keadilan, sekurang-kurangnya mendapat kompensasi yang wajar? Ini semua mestilah di laksanakan sebelum AID itu sendiri bisa dimulai prosesnya.

Perlu juga ditambahkan bahwa pihak RI telah berusaha berkali-kali menambah kata: rekonsiliasi pada akhir kalimat 1 (b). Kata ini telah dicoret oleh pihak Acheh. Namun demikian, kata inilah yang masih selalu dilaung-laungkan oleh para pemimpin Indonesia dalam membicarakan Perjanjian ini. Kata rekonsiliasi berarti rujuk… Nikah saja belum sudah mau rujuk… Kalau saya boleh menggunakan istilah yang pernah diucapkan pakar undang-undang team perunding Acheh, Teungku Sofyan Ibrahim Tiba, ini adalah satu Hil Mustahal. Beliau menerangkan dalam Musyawarat bangsa Acheh Seluruh Dunia di Stavanger, Norwegia, baru-baru ini bahwa hubungan Indonesia dengan Acheh itu sebenarnya seperti apa yang dikenal di Jawa sebagai "Kumpul Kebo", atau dalam bahasa Melayunya: bersekedudukan, yaitu hidup bersama secara tidak sah, atau menurut istilah populernya, kawin sudah, nikah yang belum. Dalam keadaan demikian, rekonsiliasi adalah sesuatu yang tidak logis, karena ia merupakan solusi pertengkaran dalam keluarga, sedangkan konflik Acheh adalah suatu tuntutan kemerdekaan, pemisahan total, tanpa opsi rujuk. Hubungan baik hanya bisa dijalin setelah merdeka dan berdasarkan perjanjian persahabatan dua negara berdaulat yang setaraf. Menerima kata rekonsiliasi pada tahap ini berarti mengakui bahwa konflik Acheh adalah perselisihan dalaman Indonesia. Memanglah, pihak Indonesia gemar sekali meyisipkan kata-kata jebakan dalam setiap kalimat Perjanjian. Banyak sekali energi dan waktu habis karena pihak Acheh terpaksa meneliti setiap huruf, setiap titik dan koma, pada setiap kali draft Perjanjian dikembalikan padanya untuk disemak, walaupin pasal-pasal yang sebelumnya sudah dipersetujui sepatutnya tidak diubah-ubah lagi.


Selanjutnya..

Pasal 2: Komitmen Kedua Belah Pihak Untuk Menghentikan Permusuhan Dan Segala Tindak Kekerasan

(a) Kedua belah pihak menyatakan sejelas-jelasnya komitmen mereka untuk memenuhi syarat-syarat Perjanjian ini bagi menghentikan permusuhan dan segala bentuk kekerasan terhadap satu sama lain dan terhadap rakyat di Acheh, dengan melaksanakan langkah-langkah yang ditentukan dalam Perjanjian ini. Dalarn menyatakan komitmen yang demikian itu, kedua belah pihak menjamin bahwa mereka masing-masing menguasai pasukan TNI/Polri dan GAM di lapangan. PRI dan GAM berjanji untuk mengawasi kelompok-kelompok yang tidak sehaluan dengan mereka namun mengaku sebagai bagian dari pasukan-pasukan mereka.

ANALISA
"…kedua belah pihak menjamin bahwa mereka masing-masing menguasai pasukan TNI/Polri dan GAM di lapangan. PRI dan GAM berjanji untuk mengawasi kelompok-kelompok yang tidak sehaluan dengan mereka namun mengaku sebagai bagian dari pasukan-pasukan mereka".

Katakanlah umpamanya terdapat pasukan-pasukan militia di perkampungan transmigrant. Walaupun mereka ini secara resmi bukan bagian daripada struktur TNI/POLRI tetapi mereka adalah yang mengaku bertindak untuk RI, atas nama mempertahankan keutuhan NKRI, karenanya pihak TNI/POLRI harus mengambil tindakan mengawasi mereka. Demikian juga dengan apa yang dinamakan GAM Cantoi. Walaupun GAM Cantoi tidak ada hubungan apa-apa dengan GAM, bahkan ramai orang percaya mereka itu rekayasa TNI/POLRI, tetapi karena GAM Cantoi mengatasnamakan GAM maka mereka harus diawasi oleh GAM.

Selanjutnya..
(b) Segera setelah penandantanganan Perjanjian ini, kedua belah pihak berjanji untuk memberitahu secara menyeluruh pasukan-pasukan masing-masing di lapangan tentang ketentuan-ketentuan Perjanjian, dan memberi perintah supaya menghentikan permusuhan dengan segera.

(c) Kedua belah pihak bersetuju bahwa, jika ada pihak-pihak lain yang mengambil kesempatan dari situasi ini, dan mengganggu suasana damai, mereka akan berusaha untuk mengambil tindakan bersama terhadap pihak [pengacau] tersebut untuk memulihkan kedamaian.

(d) Selama periode pembangunan kepercayaan ini, kedua belah pihak bersetuju bahwa mereka tidak akan meningkatkan kekuatan militer mereka, termasuk pengerahan kembali pasukan-pasukan, penambahan jumlah personel militer atau perlengkapan militer ke Acheh.

ANALISA
Point yang paling penting dalam pasal ini adalah (d). Begitu Perjanjian ditandatangani, Abdullah Puteh umpamanya telah mengeluarkan pernyataan akan meminta tambahan jumlah polisi untuk mengisi pos-pos polisi yang masih kosong. Pernyataannya itu bertentangan sekali dengan point (d) Perjanjian. Demikian juga halnya dengan pernyataan Komandan KODAM akan meminta tambahan anggota TNI untuk "menjalankan projek-projek pembangunan karena sekarang sudah ada keamanan dan perdamaian".

Selanjutnya..
(e) HDC diminta untuk memfasilitasi secara ketat pelaksanaan Perjanjian ini.

(f) Kedua belah pihak akan mengizinkan masyarakat sipil untuk mengungkapkan hak-hak demokrasi mereka tanpa hambatan.

ANALISA
Point (f) di atas sangat penting. Ini memberi hak kepada masyarakat sipil untuk menggunakan sepenuhnya tanpa gangguan hak-hak demokrasi mereka sepert: kebebasan berkumpulan dan bermusyawarah, kebebasan mengeluarkan pendapat, dan kebebasan pers, dsb. Tentunya secara otomatis kebebasan-kebebasan tersebut tidak memberi hak melanggar undang-undang Common Law yang berlaku. Ketika berdemonstrasi umpamanya adalah melanggar undang-undang membuat kerusakan, seperti melempar batu dan melakukan tindak kekerasan lainnya seperti memukul, berkelahi dsb. Selama ekspressi hak-hak demokrasi itu masih dalam batas-batas ketertiban umum maka ia tidak boleh dihambat.

Selanjutnya..
Pasal 3: Joint Security Committee (JSC-Komite Bersama Keamanan)


Pimpinan atasan yang menangani bidang keamanan dari tiap pihak akan bertemu untuk membangun hubungan awal dan kesepahaman diantara kedua belah pihak. Mereka. juga hendaknya (i) mengaktifkan kembali Joint Security Committee (JSC - Komite Keamanan Bersama-KKB), yang telah dibentuk pada waktu pelaksanaan Jeda Kemanusiaan, dan (ii) memulai diskusi, untuk secepatnya mencapai kesepakatan, mengenai rencana tindakan bagi JSC dalam melaksanakan tugas-tugasnya.

ANALISA
Adalah jelas bahwa JSC merupakan badan tertinggi yang bertanggungjawab melaksanakan Perjanjian ini. Ia mewakili para pihak ditingkat tertinggi. Point (b) membuat rujukan kepada dihidupkannya kembali Komite Bersama Modalitas Keamanan Persetujuan Jeda Kemanusiaan. Ini karena sebenarnya Persetujuan Jeda Kemanusiaan itu adalah suatu perjanjian yang baik. Tetapi banyak sekali pelanggaran berlaku, dalam ratio 1 pelanggaran oleh GAM berbanding 100 pelanggaran oleh aparat keamanan Indonesia. Tiadanya sanksi oleh pihak tengah menyebabkan Perjanjian tersebut tidak dapat berjalan. Itulah sebabnya pihak HDC berpendapat, dan disetujui oleh para pihak konflik, bahwa Komite Keamanan Bersama Jeda Kemanusiaan itu patut dihidupkan kembali. Kemungkinan besar ia akan lebih efektif dari dulu karena kini akan ada sanksi-sanksi terhadap pihak yang melanggar.

Selanjutnya..
Fungsi-fungsi JSC adalah: (i) untuk merumuskan proses pelaksanaan Perjanjian ini; (ii) untuk memonitor situasi keamanan di Acheh; (iii) untuk melakukan investigasi sepenuhnya terhadap segala gangguan keamanan; (iv) dalam kasus-kasus yang demikian, untuk mengambil tindakan yang tepat bagi memulihkan suasana aman dan untuk bersetuju terlebih dahulu akan sanksi-sanksi yang akan dikenakan, seandainya ada pihak yang melanggar Perjanjian ini; (v) untuk menerbitkan laporan-laporan mingguan mengenai situasi keamanan di Acheh; (vi) untuk menjamin bahwa tidak ada pembentukan pasukan paramiliter baru bagi mengambil alih fungsi-fungsi Brimob; dan (vii) untuk merancang dan melaksanakan proses demiliterisasi yang disepakati bersama. Berkenaan dengan tugas terakhir ini, JSC akan menentukan tempat-tempat yang nantinya akan disebut sebagai Kawasan Aman (lihat Pasal 4(a)). Setelah Kawasan-Kawasan Aman dikenalpasti, GAM akan menentukan lokasi-lokasi penempatan senjatanya. Dua bulan setelah penandatanganan Perjanjian Penghentian Permusuhan, dan ketika kepercayaan meningkat, GAM akan memulai secara bertahap penempatan senjata, amunisi serta peralatan militernya pada tempat-tempat yang telah ditentukannya sendiri itu. Pada saat yang sama JSC akan juga memutuskan tentang pemindahan secara bertahap pasukan-pasukan TNI, yang akan merumuskan kembali mandatnya dari pasukan penyerang menjadi pasukan pertahanan. PRI berhak meminta HDC untuk melakukan pengesahan atas lokasi-lokasi yang ditentukan itu tanpa pemberitahuan terlebih dahulu. Dengan meningkatnya kepercayaan kedua belah pihak akan proses tersebut, penempatan bertahap senjata-senjata GAM akan rampung dalam jangka waktu 5 bulan.

Selanjutnya..
(iii) untuk melakukan investigasi sepenuhnya terhadap segala gangguan keamanan; (iv) dalam kasus-kasus yang demikian, untuk mengambil tindakan yang tepat bagi memulihkan suasana aman dan untuk bersetuju terlebih dahulu akan sanksi-sanksi yang akan dikenakan, seandainya ada pihak yang melanggar Perjanjian ini; (v) untuk menerbitkan laporan-laporan mingguan mengenai situasi keamanan di Acheh.

Point-point di atas itu merupakan kunci keberhasilan pelaksanaan Perjanjian ini. Investigasi gangguan keamanan dan mengambil tindakan yang tepat bagi memulihkan suasana aman merupakan kunci sukses pelaksanaan Perjanjian. JSC akan membuat persetujuan awal akan sanksi (hukuman) yang mesti dikenakan kepada sesiapa yang menggangu keamanan, baik oleh para pihak yan menandatangani perjanjian maupun pihak lain yang mau mengambil kesempatan dari menurunnya kehadiran militer dari kedua belah pihak. Waktu Jeda Kemanusiaan, diketahui bahwa banyak elemen kriminil dari Medan yang datang melakukan kejahatan di Acheh.

Sangat penting juga dalam point ini adalah bahwa masyarakat perlu mengetahui kedudukan keadaan keamanan. Oleh karena itulah dimestikan diterbitkannya laporan-laporan mingguan.

Selanjutnya..
(c) Komposisi JSC terdiri dari pejabat-pejabat atasan yang ditunjuk sebagai wakil Pemerintah Republik Indonesia dan Gerakan Acheh Merdeka serta seorang pejabat atasan yang berkedudukan tinggi dari pihak ketiga yang disetujui oleh kedua belah pihak. Setiap pejabat tinggi dari ketiga pihak itu akan dibantu oleh hingga 4 orang anggota. Para pimpinan delegasi-delegasi tersebut haruslah berpangkat tinggi dan memiliki wewenang untuk dapat mengambil keputusan di tempat. Pejabat pihak ketiga (HDC) harus mampu mendapatkan penghormatan dan penghargaan yang tinggi dari kedua belah pihak agar dapat memberikan bantuan dalam menyelesaikan masalah begitu ia muncul.

ANALISA
Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya, ke 15 orang anggota JSC inilah yang menjadi Pemerintah defakto di Acheh dalam hal keamanan, karena semua pihak harus tunduk kepadanya. Mereka juga diberi wewenang oleh masing-masing pihak yang mereka wakili untuk mengambil keputusan di tempat tanpa perlu konsultasi terlebih dahulu dengan pemerintah masing-masing.

Selanjutnya..
(d) Untuk melaksanakan fungsi-fungsi ini, JSC akan dibantu oleh satu atau beberapa tim monitoring, yang akan mendapatkan jaminan keamanan dari kedua belah pihak dalam memantau situasi keamanan dan menyelidiki segala pelanggaran.

ANALISA
Tim monitoring merupakan "aparat" JSC yang akan melaksanakan tugas di lapangan.

Selanjutnya..
Komposisi tiap-tiap tim monitoring akan terdiri dari perwira-perwira iniliter tingkat nienengah yang diangkat sebagai wakil dari Komando Tinggi Militer Angkatan Bersenjata Republik Indonesia dan Komando Tinggi Angkatan Bersenjata Gerakan Acheh Merdeka di Acheh serta Perwira Tinggi Militer dari pihak ketiga yang disepakati oleh kedua belah pihak. Perwira Tinggi Militer pihak ke tiga ini bertanggungjawab kepada Pejabat atasan pihak ke tiga yang berwibawa tinggi dalam JSC.

Tim-tim monitoring ini, yang dianggotai oleh perwira-perwira militer GAM dan RI tingkat menengah, akan diketuai oleh seorang perwira militer asing (dari Thailand; kehadiran tentera Philippines telah ditolak oleh pihak Acheh dan akan digantikan oleh sebuah negara lain yang belum dikenalpasti pada saat penulisan analisa ini).

Selanjutnya..
(f) JSC dan tim (tim-tim) monitoring akan dilengkapi dengan staf administrasi dan teknis dan dukungan logistik seperlunya. HDC diminta untuk memfasilitasi pembentukan badan-badan ini dengan menyediakan dana yang dibutuhkan, fasilitas-fasilitas logistik dan administrasi.
Adalah disepakati bahwa JSC dan tim (tim-tim) monitoring akan dibentuk dan beroperasi sebulan setelah penandatanganan Perjanjian ini. Masyarakat Sipil mempunyai hak untuk memberikan input kepada JSC.

ANALISA
Perkara yang paling penting dalam kedua point ini terdapat pada kalimat terakhir (g): Masyarakat Sipil mempunyai hak untuk memberikan input kepada JSC. Kalimat ini memberi hak kepada LSM-LSM untuk melaporkan keadaan keamanan dan pelanggaran-pelanggaran yang terjadi. Jumlah anggota tim monitoring yang begitu kecil (50 orang) tidak mungkin bisa memantau seluruh pelosok Acheh, dan karenanya diperlukan pemantau sukarela dari masyarakat sipil. LSM-LSM Acheh yang banyak jumlahnya, terutama di kalangan mahasiswa, pemuda dan pelajar akan dapat mendirikan posko-posko pemantau seperti di masa Jeda Kemanusiaan. LSM-LSM asing yang ingin ikut dalam aktivitas ini diperkirakan akan bisa melakukannya dengan bernaung atau bekerjasama di bawah LSM Acheh. Kerjasama begini adalah perlu karena pada umumnya LSM-LSM Acheh tidak mempunyai dana sendiri yang cukup untuk membiayai aktivitas yang demikian besar dan akan berlangsung lama itu. Selain dari itu, kehadiran pihak asing akan lebih menjamin keamanan aktivis dan juga transparensi/akauntabiliti yang lebih efektif.

Selanjutnya..
Pasal 4: Pembentukan "Kawasan-Kawasan Aman" (Peace Zones)


(a) Setelah penandatanganan Perjanjian Penghentian Permusuhan, JSC, dengan penyertaan langsung langsung pimpinan atasan bidang keamanan dari kedua belah pihak, akan segera mengenalpasti dan mempersiapkan lokasi-lokasi konflik untuk dinyatakan sebagai "Kawasan-Kawasan Aman" (Peace Zones). Ini akan sangat memudahkan tugas JSC karena ia dapat memusatkan perhatiannya ke kawasan-kawasan tersebut dalam membangun dan memelihara keamanan, dan kawasan-kawasan ini, jika kedamaian telah terlaksana, akan menjadi pemusatan awal bagi penyaluran bantuan kemanusiaan, rehabilitasi dan rekonstruksi.

ANALISA
Yang dimaksudkan dengan "Kawasan Keamanan" (Peace Zones) adalah kawasan-kawasan bebas militer yang dikontrol oleh JSC. Pada mula-mula sekali kawasan-kawasan ini akan terdiri dari pusat-pusat kesehatan masyarakat, tempat-tempat ibadat, kem-kem pengungsi, sekolah dan pasar. Kawasan-kawasan tersebut akan diperluas secara bertahap dalam proses demilitarisasi.

Selanjutnya..
(b) Selama dua bulan pertama setelah penandatangan, kedua belah pihak akan pindah ke posisi-posisi bertahan sebagaimana yang disetujui oleh JSC. Penyelarasan lokasi-lokasi ini dapat dilakukan oleh JSC untuk memisahkan pasukan-pasukan kedua belah pihak dalam jarak yang cukup jauh guna menghindari kontak atau konfrontasi. Pasukan-pasukan dari kedua belah pihak akan menahan diri dari melakukan operasi, gerakan, kegiatan atau segala tindakan provokatif yang dapat memicu kepada kontak atau konfrontasi antara satu sama lain.

ANALISA
Yang dimaksudkan dengan "posisi-posisi bertahan" (defensive positions) adalah mengundurkan diri dari pos-pos tempur. Pihak Indonesia tidak suka kepada istilah "kembali ke barak", karena katanya TNA tidak mempunyai barak, jadi tidak adil kalau TNI kembali ke barak sedangkan TNA bebas ke mana saja. Dengan penggunaan istilah "posisi bertahan" ini diharapkan kedua belah pihak akan bersetuju dalam perundingan mekanisme pelaksanaan nanti akan suatu sistem yang efektif untuk demilitarisasi.

Selanjutnya..
(c) Untuk membangun kepercayaan dan keyakinan selama beberapa bulan pertama yang genting ini, kawasan-awasan tersebut dan sekitarnya akan dipantau oleh tim (tim-tim) monitoring tiga-pihak. JSC akan diberitahu oleh kedua belah pihak tentang segala pergerakan atau kegiatan yang bermakna dalam kawasan-kawasan tersebut.

(d) POLRI akan dapat menyelidiki kegiatan-kegiatan kriminil dalam kawasan-kawasan tersebut setelah berkonsultasi dengan dengan JSC.

ANALISA
Point (d) ini dengan jelas meletakkan "kawasan-kawasan bertahan" kedua belah pihak di luar jurisdiksi biasa POLRI. POLRI hanya boleh memasuki kawasan-kawasan tersebut setelah mendapat izin JSC.

(e) Penentuan kawasan-kawasan yang dikenalpasti sebagal Kawasan-Kawasan Demilitarisasi seperti sekolah, mesjid, lembaga-lembaga kesehatan dan tempat-tempat umum, kompleks jual-beli, meunasah Acheh, pasar, warung makanan, pusat-pusat komunikasi termasuk terminal bus, stasiun taksi, terminal ferry, jalan umum, layanan angkutan sungai, dan pangkalan-pangkalan nelayan.

ANALISA
Perlu dijelaskan bahwa Kawasan Demilitarisasi dan Kawasan Bertahan adalah dua hal yang berbeda, bahkan bertentangan, yaitu satu daerah bebas militer dan yang satu lagi justru daerah pertahanan militer.

Selanjutnya..
Pasal 5: Kerangka Waktu


(a) Kedua belah pihak setuju bahwa permusuhan dan segala tindak kekerasan oleh kedua belah pihak harus berakhir untuk selama-lamanya di Acheh.

(b) Kedua belah pihak juga setuju bahwa taraf permusuhan dan segala tindak kekerasan selama tiga bulan pertarna terhitung dari waktu JSC dan tim (tim-tim) monitoring mulai beroperasi adalah merupakan pertanda yang sangat menentukan sebagai ukuran betapa seriusnya komitmen dari kedua belah pihak. Jika sesungguhnya taraf permusuhan dan segala tindak. kekerasan dapat menurun secara dramatis, atau bahkan terhenti samasekali, dalam jangka masa tiga bulan pertama tersebut, maka rakyat Acheh dan rakyat Indonesia lainnya, serta masyarakat antarabangsa, akan menganggap bahwa proses damai bekemungkinan besar akan berhasil.

ANALISA
Point (b) ini penting sekali bila dipandang dari sudut penglibatan internasional, termasuk HDC sendiri. Ini dapat ditafsirkan sebagai ancaman dari HDC bahwa sekiranya dalam waktu 3 bulan tidak ada kemajuan yang berarti dicapai dalam proses penghentian permusuhan, HDC berkemungkinan mengundurkan diri. Ini mudah dipahami karena tidak mungkin masyarakat internasional menghabiskan begitu banyak energi, waktu dan wang untuk pencapaian yang tidak berarti, sekiranya kedua belah pihak tidak serius atau tidak jujur dalam menepati janji yang telah mereka buat dengan menandatangai Perjanjian Penghentian Permusuhan tersebut.

Selanjutnya..
(c) Selama periode antara penandatanganan Perjanjian ini dan waktu mulai beroperasinya JSC dan tim (tim-tim) monitoring, kedua belah pihak yang menandatangani Perjanjian ini berjanji untuk berusaha keras menahan diri dengan tidak membuat pernyataan umum yang dapat membakar perasaan dan sentimen pihak lainnya, termasuk rakyat, dan dengan menjamin bahwa pasukan-pasukan mereka tidak akan memulai tindakan permusuhan apapun terhadap pihak lainny.

ANALISA
Sebagaimana telah kita alami, begitu Perjanjian ini ditandatangani, bahkan sebelum perunding Acheh sampai kembali ke tanah air, point ini telah dilanggar oleh pihak Indonesia dengan meluas sekali, dengan berbagai pernyataan yang tidak betul dan provokatif seperti yang telah saya sebutkan di awal analisa ini. Hanya kesabaran pihak Acheh saja yang menyelamatkan Perjanjian ini.

Selanjutnya..
Pasal 6: All-Inclusive Dialogue

Para pihak setuju untuk mendukung proses All-Inclusive Dialogue di Acheh seperti yang ditentukan dalarn Pernyataan Bersama (Joint Statement) 10 Mei 2002. Kedua belah pihak setuju untuk untuk menjarnin, melalui Perjanjian ini, keamanan dan kebebasan bergerak yang perlu bagi semua peserta All-Inclusive Dialogue bagi memungkinkan proses tersebut dilaksanakan secara selamat dan adil, untuk mencerminkan pandangan-pandangan seluruh elemen masyarakat Acheh. Para pihak menyatakan kembali persetujuan mereka bahwa proses All Inclusive Dialogue tersebut difasilitasi oleh HDc.

ANALISA
ALL-INCLUSIVE DIALOGUE yang dimaksudkan oleh Joint Statement 10 Mei 2002 itu adalah suatu musyawarat yang melibatkan seluruh masyarakat Acheh yang mesti diadakan secara demokratis dan dalam suasana aman. Dalam Joint Statement itu disebutkan: "…the parties have agreed to the Points for Further Consultations set out in their 2-3 February 20002 meeting, and further agree : on the basis of the acceptance of the NAD Law as a starting point, as discussed on 2-3 February 2002, to a democratic all-inclusive dialogue involving all elements of Achehnese society that will be facilitated by HDC in Acheh". Artinya: "…para pihak setuju pada point-point untuk dibicarakan selanjutnya seperti tertera dalam pertemuan 2-3 February 2002, dan selanjutnya setuju: atas dasar penerimaan UU-NAD sebagai starting point, sebagaimana dibicarakan pada 2-3 Februari 2002, untuk diadakannya all-inclusive dialogue yang demokratis melibatkan semua elemen masyarakat Acheh yang akan difasilitasi oleh HDC di Acheh".

Sebagaimana telah diulas sebelumnya, dalam pasal ini kembali ditekankan sifat demokratis AID itu. Sudah dijelaskan juga bahwa maksud demokratis itu adalah bahwa para pesertanya nanti mestilah para wakil rakyat yang dipilih sendiri oleh rakyat dalam suasana aman (selamat), dan bahwa keselamatan itu mestilah dijamin oleh pihak ketiga yang netral.

Dalam pasal ini lebih jauh ditentukan bahwa: "… Kedua belah pihak setuju untuk menjarnin, melalui Perjanjian ini, keamanan dan kebebasan bergerak yang perlu bagi semua peserta All-Inclusive Dialogue bagi memungkinkan proses tersebut dilaksanakan secara selamat dan adil, untuk mencerminkan pandangan-pandangan seluruh elemen masyarakat Acheh.". Jelas sekali bahwa keadaan "selamat dan adil" itu sangat penting dan merupakan kunci dapat tidaknya AID itu diadakan. Perjanjian juga menentukan bahwa HDC yang akan memfasilitasi AID tersebut. Memfasilitasi itu artinya memberi fasilitas seperti biaya dan logistik pelaksanaan lainnya. Ia tidak berarti bahwa HDC akan campurtangan dalam hal pemilihan para perserta, apatah lagi menentukan siapa yang akan menjadi para peserta AID itu.

Selanjutnya..
Pasal 7: Penerangan Komunikasi Masyarakat


Untuk menjamin dukungan nasional dan internasional bagi proses damai di Acheh, Perjanjian tertanggal 10 Mei 2002, dan Perjanjian ini serta pelaksanaannya mesti dipublikasikan dengan seluas-luasnya dalam masa sebulan setelah penandatangan Perjanjian ini. Proses pelaksanaannya haruslah setransparan mungkin dan rakyat haruslah diberi penerangan secara teratur mengenai perkembangan yang dicapai dan kesulitan-kesulitan yang dihadapi.

ANALISA
Dalam pasal ini jelas Perjanjian sangat mementingkan hak rakyat Acheh untuk mengetahui dengan jelas dan resmi keadaan dan perkembangan pelaksanaan Perjanjian. Kalau waktu Jeda Kemanusiaan dulu para monitor hanya mencatat perkembangan dan keadaan keamanan serta pelanggaran-pelanggaran untuk dilaporkan kepada HDC, wakil-wakil HDC di Acheh melaporkannya kepada atasan mereka di Jenewa dan selanjutnya disampaikan kepada negara-negara sponsor, kali ini rakyat Acheh yang dipentingkan mengetahui dengan jelas dan transparan apa yang terjadi dan selanjutnya memainkan peranannya sebagai suatu kuasa sipil untuk mengungkapkan hak-hak demokratis mereka tanpa hambatan, sebagaimana dibenarkan dalam pasal 2 (f): "Both parties will allow civil society to express without hindrance their democratic rights". (Kedua belah pihal akan membenarkan masyarakat sipil mengungkapkan tanpa hambatan hak-hak demokrasi mereka). Bukan saja rakyat Acheh, tetapi Indonesia dan masyarakat internasional akan mengetahui dengan jelas siapa yang melakukan pelanggaran, tanpai dikelabui oleh media yang dikontrol sepenuhnya oleh sebelahpihak.

Selanjutnya..
Komunikasi dengan masyarakat umum harus diberi prioritas, terutama melalui media cetak dan elektronik. Program-program televisi dan radio barus dibuat untuk memungkinkan diperolehnya masukan-masukan dari masyarakat umum dengan syarat hal tersebut dilakukan secara adil dan seimbang. JSC tetap menjadi rujukan akhir mengenai masalah ini.
Media lain, seperti musyawarah masyarakat, seminar, selebaran-selebaran, stiker kenderaan, T-shirt, dan lain-lain dapat juga dipertimbangkan, jika memang dirasa perlu.
HDC diminta untuk mencari sumber-sumber yang dapat mendanai penerangan masyarakat dan kegiatan-kegiatan komunikasi ini.

ANALISA
Point-point (b) (c) dan (d) ini dimaksudkan untuk membetulkan ketidakseimbangan propaganda antara GAM dan RI, di mana pihak RI menguasi seluruh media informasi tertulis dan elektronik (radio-tv). Sekarang saja sudah terlihat bagaimana pihak RI menggunakan secara maksimal media tersebut untuk memutarbelit isi Perjanjian hingga membingungkan bukan saja masyarakat Acheh dan Indonesia tetapi masyarakat internasional. Keadaan demikian sangat berbahaya bagi kelanjutan proses perdamaian karena rakyat Acheh pasti akan menolak Perjanjian oleh karena salah faham akan isinya yang sebenarnya.

Selanjutnya..Ayat 8: Dewan Bersama (Joint Council)

Satu Dewan Bersama (Joint Council) akan dibentuk, yang terdiri dari wakil-wakil tertinggi PRI dan GAM, dan dari pihak ketiga (HDC). Fungsi Joint Council ini adalah untuk memecahkan segala persoalan atau perselisihan yang timbul dalam pelaksanaan Perjanjian ini, yang tidak dapat diselesaikan oleh Komisi-Komisi dan Struktur-Struktur lainnya yang dibentuk di bawah Perjanjian ini. Joint Council boleh merobah pasal-pasal dan ketentuan-ketentuan yang ada dalam Pedanjian ini.

ANALISAJoint Council ini merupakan pemutus akhir segala perselisihan yang tidak dapat diselesaikan oleh badan-badan lain di bawahnya, seperti JSC. Sekiranya Joint Council tidak sanggup memecahkan persoalan yang timbul maka berarti Perjanjian ini tidak dapat diteruskan dan terpaksa dibatalkan.

Selanjutnya..
Pasal 9: Perubahan atau Pemansuhan Perjanjian


Perjanjian ini hanya dapat diubah melalui kesepakatan antara kedua belah pihak dalam Joint Council. Jika salah satu pihak ingin mengakhiri Perjanjian ini secara sepihak, maka mereka diwajibkan untuk membawa persoalan tersebut terlebih dahulu kepada Joint Council dan ikut serta dan mendukung segala upaya yang dilakukan oleh Joint Council untuk menyelesaikan masalah tersebut dalam jangka waktu yang cukup (tidak kurang dari 30 hari). Jika Joint Council tidak sanggup memecahkan persoalan tersebut, maka salah satu pihak berhak untuk menarik diri dari Perjanjian ini.

ANALISAPasal terakhir ini merupakan prosedur pembatalan Perjanjian sekiranya perbedaan pendapat dalam penafsiran ataupun pelanggaran-pelanggaran serius di lapangan tidak dapat diatasi. Dalam hal ini, rakyat Acheh, Indonesia dan antarabangsa akan dapat menentukan dengan jelas siapa yang bersalah bagi kegagalan proses perdamaian itu. Tentunya akan ada akibat terhadap pihak yang bertanggungjawab karena kali ini mata dunia memang sedang difokus ke Acheh.

Untuk Pemerintah Republik Indonesia Dutabesar Mr. S. Wiryono; untuk Pimpinan Gerakan Acheh Merdeka Dr. Zaini Abdullah; disaksikan oleh Henry Dunant Centre for Humanitarian Dialogue (HDC), Mr. Martin Griffiths (tandatangan para tokoh).


KAMU TINGGALKAN KENANGAN MASABERLALU


SHARING SOME THOUGHTS
Abdullah Syafi'i in a dialog with state secretary Bondan Gunawan/an Indonesian government representative. The representative apparently was unable to understand the situation in Acheh and the character of the Achenese.


SPYING THE INDONESIAN FORCES
In the situation like this, the Indonesian army may not dare to search GAM. Many believe that the Indonesian authorities tend to like creation small fightings with civilians in market places or burning shops to attract GAM member come down to deal with the army or better just fighting with innocent civilians and blame them for the wrong doings.


SOPHISTICATED POWER GUN
Excerpted from the BBC News London

Maybe this is one the gun models that GAM members have of which causes frequently the Indonesian forces reluctant to conduct a show-down with GAM in a battle field.



CONDUCTING THE 24th ANNIVERSARY
Abdullah Syafi'i is handing the Acheh flag to one of the flappers. Like many other occasions, deliberately raising the Acheh Flag, especially with a ceremony, is a very tricky and deadly consequence. Seemingly, nothing that can hold them back.

INSPECTING
Photographed by Rayhan Lubis

GAM commander, Abdullah Syafi'i, with other GAM sub-districts leaders, are inspecting the GAM women (Inong Bale troop) on the 24th Acheh Freedom Movement anniversary


SPREAD OUT IN THE AIR
Photographed by Rayhan Lubis

It seems the Acheh Freedom Movement (GAM) almost come to a point, where now they can attract a great supporters, the Achenese, to help them to realized the Acheh Nation. In the 24th anniversary, the Achenese now have seen that the energy in GAM and the people who are working for sake of democracy, freedom, human rights and fairness is a very dynamic state.

EXPOSING THE ENERGY FOR FREEDOM

YOUNG SUPPORTERS



IN SEARCH OF FREEDOM
Never before these women have to face a different reality - engaging in the battle with the Indonesian military. It's a very delicate process, but these widows have firmly committed fighting for a better land and one can stop them



WINDOWS IN CHARGE; Excerpted from the BBC News London
Widows from rape by the Indonesian military


REASSURANCE THE INDONESIAN MILITARY AND THE WORLD
The Indonesian military once declared that the GAM commander, Abdullah Syafi'i, got shot in a battle with the Indonesian forces and they announced that he'll die from a serious injured soon. By the time goes, however, by it turns out it was simply a propaganda.


SIMPLE TRAINING
These women are victim of rape (inong balee) by the Indonesian military during operation. These widows are trained by GAM how to used gun to defend themselves if the Indonesian military attack.

POINTING THE TARGET

Abdullah Syafi'i, the GAM commander, at GAM gathering


TRAIN THE YOUNG
Young members of GAM are in a training in a secluded valley in Acheh.


WIDOWS - VICTIMS FROM RAPE BY THE INDONESIAN ARMY
GAM Women members (Inong Balee Troop) are all widows and were raped by the Indonesian military.


RECEIVING THE SERMON
GAM Women members (Inong Balee Troop) are all widows and were raped by the Indonesian military.



GEARING UP.
A GAM member is helping his fellowman putting things in place.



All are Alert and on Guard at a Border — Member of GAM activists are alert at a border of sub-district of Acheh. A source reported there were close to 100.000 people already trained by GAM military.


Spying the Perpetrators — GAMs, military wing, are spying perpetrators, get prepared as incoming attack of the Indonesian military forces. Indonesian military often create a propaganda method and intensively practiced in their approach to quell Free Acheh Movement in 1999; Indo military quoted 64.000 GAMs had surrendered in the year, but it was, apparently, all are only empty claims.





Pernyataan teror terhadap rakyat Acheh
Provokator dan antisipasi masyarakat
Prajurit TNA tak bersenjata, a/n Azhar (32), syahid dibunuh tgl 24 Jan 2003, sekira pukul 11.30, dengan berondongan peluru dan dua orang lainnya, Saiful (30) dan Rusli (28) diculik oleh Gegana Polri pada saat yang bersangkutan sedang berada di rumah masing-masing di Ulee Kareng. Puluhan anggota Gegana dan dibantu oleh polisi umum yang diangkut dengan 6 unit mobil datang menggerebek dan menembak dan menculik anggota TNA yang sedang berada di rumah masing-masing

http://www.malay.achehtimes.com/upto2003.htm